Women and Harm Reduction International Network (WHRIN) bekerja untuk meningkatkan ketersediaan, kualitas, relevansi dan aksesibilitas layanan kesehatan, sosial dan hukum bagi perempuan pengguna napza. Pada kesempatan Hari Perempuan Internasional 2021, WHRIN mengeluarkan peringatan sebagai berikut:

Perempuan yang menggunakan napza adalah ahli kehidupan mereka sendiri.

Jika Anda terlibat dalam kebijakan atau program yang berdampak pada perempuan atau pengguna napza, penting untuk berbicara dan melibatkan secara bermakna perempuan pengguna napza, dalam semua keragaman mereka dan pada level yang setara tanpa stigma dan penghakiman. Tanpa ini, Anda hanya akan mendapatkan hasil yang kurang optimal, dengan pengecualian parsial atau mendalam, efek yang berkurang, dan sumber daya yang terbuang percuma.

Pada Hari Perempuan Internasional ini, mari kita berhenti sejenak untuk merenungkan perubahan selama 12 bulan terakhir. Pandemi COVID19 telah berdampak besar pada perempuan di seluruh dunia, menonjolkan ketidaksetaraan yang sudah ada sebelumnya. Secara umum, kesadaran arus utama gender tentang perbedaan yang semakin dalam dan tidak dapat diterima ini masih sangat rendah. Salah satu hambatan kesadaran dan perubahan adalah adanya kecenderungan “otherism” dalam penggambaran dan persepsi perempuan pengguna napza.

Interseksionalitas mengacu pada cara-cara di mana berbagai aspek identitas seseorang dapat mengekspos mereka pada bentuk diskriminasi dan marginalisasi yang tumpang tindih. Berakar pada gerakan feminis kulit hitam, kesadaran akan interseksionalitas sangat berguna untuk memahami dan menyikapi ketidakadilan yang dialami oleh perempuan pengguna napza. Pekerjaan WHRIN di ruang ini dapat membantu mengidentifikasi dimana hal ini memengaruhi perempuan pengguna napza, dengan memfokuskan keterkaitan sistem penindasan. Kami dapat mengidentifikasi kebutuhan spesifik dengan lebih baik dan membantu memastikan kebijakan dan pilihan kesehatan yang welas asih dan efektif. Sebagai sebuah jaringan, WHRIN secara khusus menangani persimpangan antara patriarki dan larangan – dua bentuk penindasan sistemik. Untuk melakukan ini secara optimal, kami mempertimbangkan sumbu tambahan dari pengecualian yang berdampak pada pengalaman perempuan pengguna napza. Spektrum pengalaman perempuan sangat bervariasi menurut faktor-faktor seperti warna kulit, jenis kelamin, etnis, pekerjaan, kesehatan mental, identitas gender, agama, usia, kekayaan, kebangsaan, catatan kriminal, dan status HIV. Tidak sulit membayangkan hambatan yang dihadapi perempuan transgender pengguna napza dari etnis minoritas yang sangat patriarkal di Rusia. Dia tidak akan dapat mengakses layanan medis publik karena ketakutan yang terus berlanjut atas penggunaan napza dan dokumen hukum yang mendefinisikannya sebagai seorang pria. Tanpa memperhitungkan persimpangan antara faktor-faktor tersebut, hambatan terhadap layanan kesehatan dan keadilan akan tetap ada dan diskriminasi dan pengucilan akan terus berlanjut. Sebagai jaringan yang peduli dengan perempuan dan pengurangan dampak buruk, WHRIN akan bekerja untuk mengembangkan pendekatan realistis yang mempertimbangkan semua perbedaan dan kompleksitas kita. WHRIN mulai membangun aliansi dengan organisasi yang memiliki mandat yang tumpang tindih, pertama berfokus pada organisasi yang terlibat dalam pengurangan dampak buruk, kebijakan narkoba, jaringan pengguna narkoba, HIV, penegakan hukum, hak gender, pekerja seks, dan gerakan perempuan. Kami meminta agar gerakan, organisasi, dan individu ini dan lainnya mengeksplorasi potensi kesamaan dan bergabung bersama kami untuk melawan dan menumbangkan penindasan sistemik.

Download PDF (link)